Thursday, November 24, 2016

HACKSAW RIDGE

Genre : Drama Action
Sutradara : Mel Gibson
Pemeran : Andrew Garfield,Vince Vaughn,Sam Worthington,Luke Bracey,Teresa Palmer,Hugo Weaving,Rachel Griffiths
Musik : Rupert Gregson-Williams
Tanggal rilis :4 September 2016
Durasi :131 menit

Film yang diangkat dari kisah nyata ini bercerita tentang seorang tentara unik bernama Desmond Doss. Mengapa bisa unik? Karena Desmond Doss adalah seorang tentara muda Amerika pada Perang Dunia ke-2 yang ketika berperang tidak pernah membawa senjata apapun, tapi anehnya ia bisa mendapat medali yang merupakan penghargaan tertinggi di Militer Amerika yaitu  Medal of Honor. Bagaimana bisa demikian? Begini ceritanya :

Sejak menjalani pelatihan sebagai calon prajurit, Desmond Doss cukup membuat pusing para atasannya karena Desmond Doss tidak mau memegang senjata apalagi menembak. Bagaimana mungkin seorang tentara tanpa senjata?


Para atasan Desmond Doss sampai berusaha berbagai macam cara untuk membuat Desmond Doss mau memegang senjata bahkan sampai menyuruh pacar Desmond Doss yang bernama Dorothy untuk membujuknya, tapi Desmond Doss tetap teguh pada pendiriannya (atau keras kepala nih...).
Lebih merepotkan lagi, Desmond Doss selalu minta libur di hari Sabtu. Hal itu karena Desmond Doss adalah jemaat Gereja Advent Hari Ketujuh yang menganggap hari Sabtu adalah hari Sabat sehingga tidak boleh bekerja.

Ada 3 alasan mengapa Desmond Doss tidak mau membunuh. Alasan pertama, Desmond Doss sangat religius sehingga taat pada Alkitab yaitu tidak boleh membunuh. Alasan kedua Desmond Doss hampir membunuh kakaknya sendiri ketika sedang berkelahi dengan kakaknya itu. Alasan ketiga, Desmond Doss pernah memisahkan kedua orangtuanya ketika sedang bertengkar hebat, begitu hebatnya sehingga ayah Desmond Doss sampai mengeluarkan pistol dan hampir membunuh istrinya sendiri jika Desmond Doss tidak berhasil merebut pistol itu.

Kalau tidak mau membunuh mengapa Desmond Doss mendaftar sebagai tentara? Desmond Doss memang ingin membela negaranya yang sedang berperang itu tapi ia ingin di bagian paramedis atau perawat, sayangnya ia ditempatkan di bagian tempur karena memang bagian itu yang sedang banyak dibutuhkan.

Karena sikapnya itu, Desmond Doss tidak hanya dibenci atasannya tapi juga kawan-kawannya karena dianggap sebagai pengecut. Sedemikian bencinya sehingga Desmond Doss pernah dihajar beramai-ramai. Tapi hati Desmond Doss memang sangat mulia karena ia tidak sedikitpun dendam pada kawan-kawannya dan tetap bertahan mengikuti pelatihan.


Tapi bagaimanapun juga sikap Desmond Doss itu merupakan pembangkangan dan merupakan pelanggaran sangat berat di militer Amerika.
Karena sudah muak, para atasan Desmond Doss mengajukan Desmond Doss ke mahkamah militer dengan tuduhan pembangkangan. Desmond Doss sempat dipenjara dan hampir dikeluarkan dari Angkatan Darat Amerika. Untung saja ayah Desmond Doss yaitu Thomas Doss yang merupakan veteran Perang Dunia ke-1 bisa minta bantuan bekas atasannya yang menjadi jendral penting di Angkatan Darat Amerika untuk membebaskan Desmond Doss.


Usaha ayah Desmond Doss berhasil karena alasan Desmond Doss tidak mau memegang senjata dengan alasan agama itu dilindungi Undang-undang Hak Asasi Manusia Amerika. Desmond Doss akhirnya tetap bisa lulus sebagi prajurit dan bisa ikut berperang tanpa harus membawa senjata apapun karena ditugaskan sebagai tentara paramedis, walaupun sebenarnya tentara paramedis juga tetap harus membawa senjata untuk membela diri.

Pada tahun 1945 Desmond Doss ditugaskan ke Okinawa Jepang di Divisi 77. Tugas Divisi Infantri 77 adalah merebut sebuah bukit yang disebut sebagai Hacksaw Ridge (Bukit gergaji), Bukit itu sangat strategis sehingga jika berhasil direbut akan sangat melemahkan kekuatan militer Jepang.

Tugas Divisi 77 tempat Desmond Doss bertugas itu sangat berat karena divisi-divisi sebelumnya gagal merebut bukit itu dan habis dibantai tentara Jepang. Untuk merebut bukit Hacksaw Ridge, para tentara Divisi 77 harus memanjat dengan tali dan sesampainya di atas akan “disambut” hujan tembakan dan bom dari tentara Jepang.


Hari pertama Divisi 77 yang dibantu tembakan meriam dari Angkatan Laut mendapatkan hasil yang gemilang karena berhasil menduduki sebagian bukit dan memukul mundur tentara Jepang. Desmond Doss seakan mendapat perlindungan Tuhan karena walaupun tidak bersenjata tapi tetap bisa menolong teman-temannya yang terluka. Mulia sekali hati Desmond Doss karena teman-teman Desmond Doss yang ditolongnya  itu waktu latihan pernah beramai-ramai menghajar Desmond Doss tapi tak ada sedikitpun dendam dan kebencian.


Tapi hari kedua, pasukan Jepang melakukan serangan balasan dengan kekuatan yang lebih besar sehingga pasukan Divisi 77 dihajar habis-habisan dan terpaksa turun dari bukit. Luar biasa sekali perjuangan Desmond Doss, walaupun ditinggal pergi teman-temannya, ia dengan tanpa senjata tetap bertahan di bukit untuk menolong teman-temannya yang terluka.
Jika menemukan temannya yang terluka Desmond Doss akan menariknya dan menurunkan dari bukit dengan tali.


Hampir 12 jam Desmond Doss bekerja keras walaupun harus main “kucing-kucingan” dengan tentara Jepang. Yang mengharukan, setelah berhasil menolong satu tentara, Desmond Doss dengan memegang Alkitab kecil pemberian istrinya berdoa “Lord, help me to get one more” (Tuhan, tolonglah aku agar bisa menolong satu orang lagi) lalu mencari lagi tentara yang terluka bahkan tentara Jepang pun ditolongnya.
Tuhan sepertinya mengabulkan doa Desmond Doss karena walaupun dikelilingi tentara Jepang yang siap membunuh tapi Desmond Doss tetap berhasil menolong belasan tentara, SENDIRIAN karena tentara paramedis lain sudah gugur. Benar-benar mukjizat.

Karena merasa tentara Jepang yang datang semakin banyak, Desmond Doss sambil menolong atasannya yang terluka parah yaitu Sersan Howell akhirnya turun dari bukit.
Desmond Doss disambut sebagai pahlawan. Tak disangka-sangka tentara yang dulu sempat dicaci-maki sebagai pengecut dan dengan badan yang kecil kerempeng bisa menolong belasan orang yang badannya lebih besar, sendirian dan tanpa senjata lagi. Benar-benar keberanian yang luar biasa.

Keesokan harinya, Divisi 77 akan melakukan serangan balasan tapi para tentara hanya bisa naik semangat tempurnya jika Desmond Doss ikut padahal waktu itu adalah hari Sabtu. Menurut gereja Desmond Doss, hari sabtu merupakan hari suci sehingga tidak boleh bekerja kecuali dengan doa khusus.
Para tentara tetap sabar menunggu Desmond Doss berdoa walaupun serangan menjadi terlambat 10 menit dari yang dijadwalkan.


Desmond Doss ternyata bisa membangkitkan semangat tempur para tentara, Divisi 77 berhasil merebut Hacksaw Ridge. Tapi Desmond Doss tidak bisa melanjutkan pertempuran karena mengalami luka parah pada penyelamatannya yang paling heroik, bagaimanakah itu? Saya persilahkan menonton sendiri agar bisa merasakan betapa mengharukannya aksi heroik Desmond Doss itu karena ia sempat hampir kehilangan Alkitab kesayangannya.

Opini saya tentang film ini
Menurut saya inilah film paling bagus dari film yang pernah saya tonton sampai saat ini (lebay ya..). Tapi memang benar lo... tidak hanya pesan moralnya tapi adegan perang bisa ditampilkan sangat seru dan realistik sekali, tidak kalah dengan film Saving Private Ryan.

Terutama saya sangat apresiasi dengan tokoh nyata yang ditampilkan pada film ini yaitu Prajurit Desmond Doss yang bisa menjadi pahlawan perang tanpa senjata apalagi membunuh, kurang apa lagi coba....
Selama karir militernya, Desmond Doss tercatat menyelamatkan 75 tentara sehingga presiden Amerika waktu itu yaitu Presiden Harry Truman memberinya penghargaan yang merupakan penghargaan tertinggi di Militer Amerika yaitu Medal of Honor. Saya tampilkan fotonya :


Dan ini saya tampilkan foto aksi heroik Prajurit Desmond Doss di Bukit Hacksaw Ridge :


Desmond Doss meninggal dunia dengan tenang pada tanggal 23 Maret 2006 di usia 87 tahun dan beliau telah mengajarkan bahwa menjadi pahlawan tidak harus lewat kekerasan.

Sunday, October 16, 2016

BEN-HUR

Genre : Drama Action
Sutradara : Timur Bekmambetov
Pemain : Jack Huston,Toby Kebbell,Rodrigo Santoro,Nazanin Boniadi,Ayelet Zurer,Morgan Freeman,Haluk Bilginer
Musik : Marco Beltrami
Tanggal rilis : 9 Agustus 2016
Durasi : 123 menit

Film ini mengambil lokasi di Yerusalem pada abad 33 Masehi. Pada waktu itu hidup seorang bangsawan Yahudi yang kaya bernama Judah Ben-Hur. Walaupun waktu itu bangsa Yahudi dijajah oleh bangsa Romawi tapi hidup Judah terlihat bahagia karena selain mapan secara ekonomi, Judah berhasil menikah dengan wanita pujaannya yaitu Esther.
Pada film diceritakan ketika sedang berjalan-jalan di pasar, Judah dan Esther bertemu dengan seorang tukang kayu yang omongannya tentang cinta kasih sangat menyentuh hati, tukang kayu itu bernama Yehosua atau Yesus. Kelak tukang kayu itu akan membawa agama baru di Yerusalem dan menyebar ke seluruh dunia.

Ayah Judah sudah meninggal sehingga selain dengan Esther, Yudah hidup bersama Ibu dan adik perempuannya yang bernama Tirzah. Selain itu, Judah punya saudara angkat bernama Messala.
Walaupun Messala orang Romawi yang merupakan penjajah bangsa Yahudi pada waktu itu, Judah dan Messala bisa saling akrab seperti saudara kandung karena mereka mempunyai hobi yang sama yaitu balap kuda.


Tapi lama-kelamaan Messala sadar bahwa ia orang Romawi bukan Yahudi maka ia mendaftar menjadi tentara Romawi. Karir militer Messala sangat cemerlang karena 3 tahun kemudian Messala sudah menjadi panglima berpangkat Tribunus (di masa sekarang setingkat kolonel).  Walaupun begitu Messala tetap bisa berhubungan baik dengan keluarga Judah bahkan Messala jatuh cinta dengan Tirzah, adik Judah.

Tapi masalah besar bagi Judah timbul ketika ia merawat seorang Zelot yang terluka di rumahnya. Orang Zelot adalah orang-orang Yahudi yang melakukan pemberontakan pada orang romawi yang menjajahnya dengan mengangkat senjata.
Orang Zelot yang dirawat Judah karena terluka ketika sedang melakukan pemberontakan itu bernama Dismas. Judah merawat Dismas di rumahnya secara diam-diam sehingga tidak ketahuan tentara Romawi termasuk Messala.

Dismas menimbulkan masalah besar ketika seorang gubernur Romawi bernama Ponsius Pilatus melakukan kunjungan ke Yerusalem dan Messala yang merupakan kesayangan Ponsius Pilatus ditunjuk menjadi kepala pengamanannya.
Pada waktu itu Dismas memanah Ponsius Pilatus dari rumah Judah. Walaupun tembakan Dismas meleset tapi terjadi keributan karena Messala dan para anak buahnya menyerbu ke rumah Judah.


Karena solidaritas sesama Yahudi, Judah melepaskan Dismas tapi akibatnya sangat fatal, Judahlah yang dituduh memanah Ponsius Pilatus. Dengan jabatannya, sebenarnya Messala bisa menolong Judah dan keluarganya tapi ternyata Messala lebih memilih karirnya senagai orang Romawi maka Ibu Judah dan adik Judah yaitu Tirzah divonis hukuman salib dan Judah divonis menjadi budak pendayung kapal perang.
Untung istri Judah yaitu Esther bisa melarikan diri sehingga lolos dari hukuman.

Peristiwa mengharukan terjadi ketika Judah harus berjalan kaki ke tempat hukumannya yang sangat jauh dengan borgol yang sangat berat. Judah sampai jatuh bangun memanggul borgol itu tapi tidak ada orang Yahudi yang berani menolong karena bisa dihajar oleh tentara Romawi. Tapi ada seorang Yahudi yang berani menolong Judah tanpa memperdulikan keselamatan diriNya sendiri, ia adalah Yesus.
Yesus memberi minum Judah yang hampir pingsan kehausan. Judah sangat berterima kasih pada Yesus dan bertanya bagaimana ia harus membalas budi dan Yesus menjawab bahwa kelak Judah akan melakukan hal yang sama pada Yesus, benarkah itu? Baca terus sinopsis ini ya...


Lima tahun Judah menjadi budak pendayung kapal perang sampai suatu ketika kapal perang yang ditumpangi Judah tenggelam ketika Romawi berperang dengan Yunani. Terjadi mukjizat karena Judah bisa selamat dan terdampar di pantai. Judah ditemukan oleh seorang pedagang Afrika bernama Sheik ilderim.


Sheik Ilderim bisa saja menyerahkan Judah ke Romawi karena menyembunyikan buronan bisa dihukum berat. Tapi untung saja Sheik Ilderim punya hobi yang mirip dengan Judah yaitu suka bertaruh pada lomba pacuan kuda. Berkat keahlian balap kuda, Judah diangkat Sheik Ilderim menjadi pembalapnya.
Judah semakin bahagia karena bisa bertemu dengan Esther yang menjadi pengikut agama baru yang dibawa Yesus.

Sheik Ilderim paham dengan sakit hati Judah pada orang Romawi yang menghancurkan dirinya dan keluarganya. Sheik Ilderim yang juga benci pada Romawi karena menjajah dengan kejam memberi saran pada Judah cara untuk membalas sakit hatinya. Percuma melawan Romawi dengan kekerasan seperti orang Zelot karena waktu itu militer Romawi sangat kuat. Satu-satunya cara untuk balas dendam adalah mempermalukan Romawi dengan mengalahkan pembalap kebanggaannya, dan ternyata pembalap kebanggaan Romawi itu adalah Messala.

Berkat kedekatannya dengan Ponsius Pilatus, Sheik Ilderim bisa membuat Judah bertanding balap kuda dengan Messala. Terjadilah lomba balap kuda yang seru walaupun harus jatuh bangun karena Messala bermain curang, Judah bisa menang dengan gemilang bahkan Messala sendiri yang jatuh dari kudanya dan mengalami cedera parah.


Pada awalnya Judah sangat senang karena berhasil membalas sakit hatinya pada Messala tapi perlahan-lahan Judah berubah karena ternyata Messala tidak benar-benar menghancurkan keluarga Judah. Messala ternyata masih mencintai Tirzah adik Judah sehingga Tirzah dan ibu Judah tidak disalibkan tapi diasingkan ke tempat terpencil.
Judah berhasil bertemu dengan adik dan ibunya tapi sayang sekali, Tirzah dan ibu Judah terkena penyakit kusta.
Pada waktu itu nasib penderita kustas sangat tragis karena selain belum bisa disembuhkan, orang Yahudi waktu itu menganggap penderita kusta terkena kutukan Tuhan sehingga harus dikucilkan.

Judah berniat meminta tolong menyembuhkan penyakit ibu dan adiknya pada pembawa agama baru yaitu Yesus karena Yesus sudah terkenal bisa menyembuhkan bahkan bisa menghidupkan orang mati. Tapi sayang sekali, Yesus sudah disalibkan karena terkena fitnah yang keji.

Film ini juga menceritakan bahwa Esther istri Judah mengalami saat terakhir Yesus karena ia bersama para pengikut Yesus lain begadang menemani Yesus di taman Getsemani. Diceritakan Yesus ditangkap oleh utusan-utusan Romawi dan salah satu Rasul Yesus yaitu Petrus mencoba menyelamatkan Yesus dengan pedangnya tapi Yesus mencegah Petrus dengan kataNya yang legendaris yaitu “Masukkan pedang itu kembali ke dalam sarungnya, sebab barangsiapa menggunakan pedang, akan binasa oleh pedang” (Matius 26:52). Yesus merelakan diriNya ditangkap.

Judah menyaksikan penderitaan Yesus memanggul salib mendaki ke Bukit Golgota. Ternyata benar nubuat Yesus, Judah menolong Yesus dengan memberi minum. Seorang tentara Romawi melarang Judah menolong Yesus bahkan memukul Judah sampai jatuh.
Judah berniat melawan tentara Romawi itu, Judah berani mati demi Yesus tapi seperti Yesus melarang Petrus di Taman Getsemani dulu, Yesus juga melarang Judah berkelahi.
Begitulah, Yesus tidak pernah menyuruh pengikutNya untuk membelaNya dengan kekerasan apalagi sampai mati karena tujuan Juru Selamat atau Mesias datang ke dunia adalah membela dan menyelamatkan manusia bukan sebaliknya (Matius 20:28).


Dengan hati pedih, Judah menyaksikan Yesus disalibkan dan wafat. Tapi ada hal yang menggugah hati Judah karena Yesus tidak pernah menyimpan dendam dan kebencian pada orang-orang yang menyengsarakannya dengan berkata “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat” (Lukas 23:34). Perkataan Yesus itu membuat Judah teringat pada Messala. Jadi sejahat apapun Messala, Judah tidak boleh menyimpan dendam dan kebencian karena hanya akan menyiksa diri sendiri.


Sikap tobat Judah membawa berkah karena setelah Yesus wafat disalib terjadi hujan lebat. Ibu dan adik Judah yang berada di pengasingan terkena hujan itu dan terjadilah mukjizat, Ibu dan adik Judah sembuh dari penyakit kustanya.

Film ini diakhiri dengan Judah dan keluarganya bisa kembali berhubungan baik dengan Messala dan mereka pergi dari Yerusalem untuk memulai hidup baru.


Opini saya tentang film ini :
Sebenarnya saya menonton film ini sudah lebih dari seminggu yang lalu tapi karena kesibukan saya baru sempat upload sinopsisnya sekarang. Walaupun film ini sudah tidak ditayangkan lagi di bioskop, semoga saja segera keluar versi DVD nya karena selain seru, film ini juga bagus pesan moralnya.

Novel Ben-Hur
Film ini merupakan remake dari film sebelumnya yang diangkat dari novel berjudul Ben-Hur: A Tale of the Christ karya Lewis Wallace yang terbit pada tahun 1880. Sebelumnya sudah 4 kali film Benhur dibuat, yang terakhir pada tahun 2003 berupa film animasi.

Saya cukup puas dengan film ini dan berharap akan ada lagi remake-remake dari film klasik legendaris yang ceritanya kombinasi dari cerita fiktif dan cerita Alkitab, misalnya Quo Vadis. Berharap boleh kan... hehehe...


Tuesday, July 5, 2016

RISEN

Genre : Drama Religi
Sutradara : Kevin Reynolds
Cerita : Paul Aiello
Pemain : Joseph Fiennes,Tom Felton,Peter Firth,Cliff Curtis
Musik : Roque Baños
Distributor : Columbia Pictures
Tanggal rilis : 19 Februari 2016
Durasi : 107 menit

Seperti film klasik legendaris Quo Vadis atau Ben Hur, film ini menampilkan tokoh fiksi yang dikombinasikan dengan cerita di Alkitab. Sebagai tokoh utama film ini adalah Clavius, seorang perwira pasukan Romawi berpangkat tribunus/tribune (panglima pasukan romawi kuno atau sekarang setara dengan kolonel). Clavius adalah tribune yang bertugas di wilayah Yudea (sekarang Israel dan Palestina).

Selain menjadi panglima ketika menumpas pemberontakan Zealot (Pemberontakan orang-orang Yahudi yang dipimpin oleh Barabas pada tahun 33 sesudah Masehi), Clavius juga menjadi saksi mata penyaliban Yesus.


Setelah berhasil memadamkan pemberontakan Zealot, Clavius dan asistennya Lucius mendapat tugas dari Gubernur Yudea yaitu Ponsius Pilatus untuk menyelidiki hilangnya jenazah Yesus setelah 3 hari penyalibannya,
Diduga jenazah Yesus dicuri oleh para pengikutnya untuk membenarkan ajaran Yesus bahwa sebagai Mesias, Ia akan bangkit pada hari ketiga. Namun dugaan itu sepertinya mustahil karena atas permintaan para imam Yahudi, makam Yesus sudah ditutup dengan batu besar dan dijaga ketat oleh tentara Romawi.

Clavius benar-benar pusing menangani kasus hilangnya jenazah Yesus karena para prajurit yang bertugas menjaga makam Yesus berkata memang ada mukjizat di makam Yesus apalagi ada indikasi bahwa mereka mabuk ketika bertugas.
Bahkan menurut saksi mata para orang-orang Yahudi yang merupakan pengikut Yesus atau bukan, Yesus benar-benar bangkit dari kematiannya.
Akhirnya Clavius memutuskan untuk mencari 12 Rasul Yesus karena diduga kuat mereka yang mencuri jenazah Yesus.

Clavius dan pasukannya berhasil menemukan 12 Rasul Yesus. Tapi Clavius sangat terkejut karena ia tidak hanya menemukan 12 Rasul itu tapi juga melihat bahwa mereka bersama Yesus, Apalagi Yesus menunjukkan tangannya yang berlubang bekas paku salib dan lambungmya yang juga berlubang. Memang setelah wafat di kayu salib, seorang prajurit Romawi menikam lambung Yesus dengan tombak untuk memastikan Yesus sudah mati.
Ternyata Yesus benar-benar bangkit dari kematiannya.


Melihat dengan mata kepala sendiri tentang bangkitnya Yesus maka Clavius memutuskan menjadi pengikut Yesus. Clavius mengikuti para Rasul menuju tempat yang diperintahkan Yesus yaitu Danau Galilea.

Gubernur Yudea Ponsius Pilatus tahu bahwa Clavius telah menjadi pengikut Yesus dan tentu saja menganggap hal itu sebagai pengkhianatan. Ponsius Pilatus memerintahkan pasukannya untuk mengejar Clavius ke Danau Galilea.
Berkat keahliannya sebagai tentara, Clavius bisa membebaskan dirinya dan para Rasul dari pengejaran pasukan Romawi.

Clavius menjadi saksi mata peristiwa-peristiwa penting antara Yesus dan para RasulNya. Salah satunya adalah perintah Yesus kepada Rasul kesayanganNya yaitu Simon Petrus untuk menggembalakan “domba-dombaNya”. Memang pada perkembangan berikutnya, Petrus menjadi pemimpin para Rasul dan Paus pertama di Gereja Kristen Katolik.


Bahkan Clavius menjadi saksi mata peristiwa yang paling bersejarah yaitu sebelum naik ke surga, Yesus memberi para rasulNya roh Kudus kemudian memerintahkan para Rasulnya untuk menyebarkan Injil ke seluruh dunia, umat Kristiani memperingatinya sebagai hari Pentakosta.
Memang setelah peristiwa itu terjadi mukjizat, bagaimana mungkin para Rasul Yesus yang sebagian besar berprofesi sebagai nelayan yang tentu saja sama sekali tidak terpelajar itu tiba-tiba setelah mendapat Roh Kudus menjadi pengkotbah ulung sehingga membuat 3000 orang minta dibabtis.


Film ini diakhiri dengan adegan Clavius “membuang” cincin yang menunjukkan bahwa ia seorang tribune dengan memberikannya kepada seseorang yang tinggal di sebuah rumah terpencil. Clavius memutuskan walaupun ia tidak ikut dengan para Rasul, ia akan ikut memberitakan Injil dengan caranya sendiri.

Opini Saya Tentang Film Ini
Film ini sebenarnya sangat cocok ditayangkan pada hari Paskah. Di Amerika film ini memang ditayangkan pada hari-hari menjelang Paskah, sayangnya sampai di Indonesia baru sekarang ini.
Paling tidak untuk Paskah tahun depan film ini bisa ditayangkan di televisi selain Passion of Christ atau Son of God.

Setelah menonton film ini saya jadi teringat film legendaris dengan tema serupa yaitu Quo Vadis yang dibuat tahun 1951, film itu menceritakan wafatnya Petrus. Bagi yang tahu cerita Injil pasti tahu bahwa Petrus diangkat Yesus menjadi penggantiNya setelah Yesus tidak lagi di dunia bahkan Petrus mendapat anugrah menerima kunci surga (Matius 16:18-19).

Tapi setelah Yesus ditangkap untuk disalib, Petrus malah tega mengkhianati Yesus karena ketika 3 kali ada yang mengenali sebagai murid Yesus, 3 kali juga Petrus menyangkalnya. Padahal pada perjamuan malam terakhir Petrus sudah berjanji bahwa ia rela mati demi Yesus.
Pada film Quo Vadis, diceritakan apakah Petrus menepati janjinya pada Yesus atau tidak.

Dalam bahasa latin, Quo Vadis berarti mau kemana, lengkapnya lagi adalah Quo Vadis Domine yang berarti “mau kemana Tuhanku”. Pada film Quo Vadis, diceritakan bahwa Petrus menyebarkan Injil di Roma dan cukup berhasil karena cukup banyak pengikutnya. Padahal pada saat itu orang-orang Romawi sudah punya agama sendiri yang menyembah dewa-dewa, maka Kaisar Roma pada saat itu yaitu Kaisar Nero menganggap ajaran yang dibawa Petrus adalah ajaran sesat maka para pengikut Petrus (disebut sebagai orang Kristen bukan Nasrani) dikejar-kejar dan Petrus sebagai pemimpinnya diancam hukuman salib.
 
Dijadikan makanan singa, salah satu cara membantai Umat Kristen perdana yang ditampilkan dalam film Quo Vadis (1951)
Atas saran dari para pengikutnya, Petrus diminta untuk pergi dari Roma dan kembali ke Yerusalem. Dalam perjalannya ke Yerusalem, Petrus dicegat seorang laki-laki yang ternyata adalah Yesus maka bertanyalah Petrus “Quo Vadis Domine (mau kemana Tuhanku)” dan Yesus menjawab “Eo Romam crucifigi iterum (Aku pergi ke Roma untuk disalibkan keduakalinya)”.
Mendengar jawaban Yesus, Petrus sadar bahwa ia telah lari dari tanggung jawabnya dan langsung kembali ke Roma.

Sesampainya di Roma, Petrus tertangkap oleh tentara Romawi dan diancam akan disalib tapi jawaban Petrus sangat mengharukan karena Petrus berkata, “Mati seperti guru saya adalah kehormatan bagiku”.
Petrus benar-benar mati disalib tapi disalib dengan posisi kepala dibawah, hal itu merupakan permintaan Petrus sendiri karena ia merasa belum layak mati seperti gurunya. Disinilah Petrus menepati janjinya yaitu rela mati demi Yesus.
 
Penyaliban Petrus dalam film Quo Vadis

Sudah ah... kalau membahas film Quo Vadis saya jadi ingin ada film remake nya nih... Apalagi film Ben Hur sudah dibuat remake nya dan diperkirakan rilis tanggal 24 Maret 2017

Monday, May 9, 2016

CAPTAIN AMERICA: CIVIL WAR

Genre : Action Superhero
Sutradara : Anthony Russo,Joe Russo
Pemain : Chris Evans,Robert Downey Jr.,Scarlett Johansson,Sebastian Stan,Anthony Mackie,Don Cheadle,Jeremy Renner,Chadwick Boseman,Paul Bettany,Elizabeth Olsen,Paul Rudd,Emily VanCamp,Tom Holland,Frank Grillo,William Hurt,Daniel Brühl
Musik: Henry Jackman
Tanggal rilis : 6 Mei 2016
Durasi : 147 menit

Pada bagian awal film ini diceritakan walaupun kelompok superhero The Avenger pimpinan Captain America telah banyak berjasa memberantas kejahatan, tapi mulai tidak disukai oleh PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa atau United Nation/UN).
The Avenger mulai tidak disukai PBB karena ketika sedang bertempur banyak menimbulkan kerusakan dan korban dari rakyat sipil. Oleh karena itu PBB memutuskan agar The Avenger tidak berdiri sendiri tetapi merupakan bagian PBB dan segala tindakannya akan diawasi oleh PBB. Untuk merealisasikan rencananya, PBB mengundang The Avenger untuk menandatangi perjanjian di negara Sokovia sehingga perjanjian itu disebut Sokovia Accords.

Tapi Sokovia Accords menimbulkan perpecahan The Avenger karena tidak semua anggota The Avenger menyetujuinya sehingga The Avenger terpecah menjadi dua kubu.
Kubu yang menyetujui Sokovia Accords dipimpin oleh Ironman terdiri dari War Machine, Black Widow dan Vision. Sedangkan kubu yang menolak Sokovia Accords dipimpin oleh Captain America terdiri dari Hawkeye, Falcon dan Scarlet Witch.
Captain America menolak Sokovia Accords karena bisa membatasi ruang gerak The Avenger.

Celakanya, perpecahan The Avenger itu diketahui oleh Helmut Zemo seorang kolonel Sokovia yang sangat dendam pada The Avenger karena seluruh keluarganya tewas menjadi korban ketika The Avenger bertempur melawan Ultron di Sokovia. Helmut Zemo bertekad semakin memecah belah The Avenger sehingga mereka akan saling membunuh sendiri.

Lebih celaka lagi, dengan keahliannya sebagi tentara, Helmut Zemo berhasil menemukan mantra untuk membuat  Bucky Barnes (sahabat Captain America) si Winter Soldier menjadi patuh kepadanya. Winter Soldier adalah  tentara super buatan HYDRA (organisasi militer pecahan NAZI).

Helmut Zemo menyuruh Winter Soldier mengacau jalannya Sokovia Accords. Ketika sedang terjadi penandatangan Sokovia Accords, Winter Soldier melakukan pengeboman sehingga menewaskan salah satu presiden yang ikut menandatangani Sokovia Accords yaitu Presiden Nigeria.

Lebih licik lagi, Helmut Zemo sengaja agar Winter Soldier tertangkap kamera CCTV sehingga seluruh dunia tahu dialah pelakunya dan Winter Soldier menjadi buronan. Hal itu semakin memperuncing permusuhan kubu Ironman dan kubu Captain America karena Ironman merasa Winter Soldier harus ditangkap sedangkan Captain America membela Winter Soldier sebagai sahabatnya karena yakin bahwa Winter Soldier berada dibawah pengaruh HYDRA.

Winter Soldier sempat tertangkap polisi Jerman dan dipenjara di penjara khusus tapi berhasil dibebaskan oleh Helmut Zemo yang menyamar sebagai petugas yang menginterogasi Winter Soldier.
Winter Soldier berhasil lepas dari pengaruh hipnotis Helmut Zemo sehingga bisa melarikan diri dan sampai ke Captain America. Bucky Barnes memberitahu Captain America bahwa dia bukanlah satu-satunya Winter Soldier karena HYDRA membuat 5 Winter Soldier lain dan disembunyikan di Siberia.

Setelah mendengar informasi tentang adanya 5 Winter Soldier lain, Captain America merasa harus menemukan 5 Winter Soldier itu karena akan sangat berbahaya jika dimanfaatkan lagi oleh HYDRA. Bayangkan 1 Winter soldier saja sudah sangat merepotkan apalagi 5. Maka Captain America bersama superhero lain yang setuju dengannya yaitu Hawkeye, Falcon dan Scarlet Witch serta ditambah anggota baru yaitu Antman (superhero yang punya kekuatan bisa membesar kecilkan ukuran tubuhnya) bersiap ke Siberia.

Tetapi ketika akan berangkat ke Siberia, Captain America dan kawan-kawan dihadang oleh Ironman dan kawan-kawannya yaitu War Machine, Black Widow dan Vision yang mendapat tugas dari PBB untuk menangkap Winter Soldier. Lebih merepotkan lagi, Ironman mendapat sekutu baru yaitu Spiderman dan Black Panther (putra Presiden Nigeria yang menjadi superhero dan sangat dendam pada Bucky Barnes karena membunuh ayahnya).
Maka terjadilah pertempuran yang seru antara superhero- superhero pimpinan Captain America dan superhero- superhero pimpinan Ironman.


Karena pertempuran berjalan seimbang maka Captain America terpaksa memutuskan meninggalkan teman-temannya untuk bertarung melawan kubu Ironman sedangkan ia dan Bucky Barnes terbang ke Siberia untuk segera menemukan 5 Winter Soldier.
Captain America dan Bucky Barnes sampai di Siberia dan menemukan 5 Winter Soldier tapi bisa diikuti oleh Ironman.

Anehnya 5 Winter Soldier sudah dibunuh oleh Helmut Zemo, ternyata hal itu adalah bagian dari akal licik Helmut Zemo. Ternyata Captain America, Bucky Barnes dan Ironman sengaja dipancing Helmut Zemo ke tempat 5 Winter Soldier karena disana ada arsip berupa video yang menunjukkan bahwa kedua orangtua Ironman tewas karena dibunuh Bucky Barnes.

Ironman tentu saja sangat marah dan langsung menyerang Bucky Barnes. Ironman tidak peduli dengan penjelasan Captain America bahwa waktu itu Bucky Barnes dihipnotis HYDRA. Maka terjadilah pertarungan antara Ironman melawan Captain America yang membela sahabatnya Bucky Barnes, mereka berhasil diadu domba oleh Helmut Zemo.

Siapakah pemenang duel antara Captain America melawan Ironman? Bagaimanakah nasib Helmut Zemo? Dan apakah The Avenger tetap terpecah belah atau bisa bersatu lagi?
Agar bisa lebih puas (dan agar tidak disebut spoiler hehehe...) maka saya persilahkan menonton sendiri film ini.

Film ini sangat seru kok sehingga tidak membosankan walaupun durasinya sangat lama bahkan paling lama dari film-film Marvel lainnya yaitu 147 menit.

Saturday, August 22, 2015

BATTLE OF SURABAYA

Sutradara : Aryanto Yuniawan
Produser : M. Suyanto
Penulis : M. Suyanto, Aryanto Yuniawan (Berdasarkan Pertempuran 10 November)
Pengisi suara : Eileen Shannon, Dominic, Nuriko Okuyama, Jason Williams, Tanaka Hidetoshi, Alejandro Esteban, Patrick, Marco, Vanhoebrouck Patrick Bernard
Studio : STMIK Amikom, MSV Pictures
Tanggal rilis : 20 Agustus 2015
Durasi : 93 menit

Film animasi yang berlatar belakang sejarah Perang 10 November 1945 ini bercerita tentang seorang anak laki-laki berusia 13 tahun bernama Musa yang membantu orang tuanya mencari nafkah dengan menjadi tukang semir sepatu di Surabaya. Pada saat itu keadaan Indonesia sangat tidak aman karena masih dalam suasana perang. Indonesia yang baru saja memproklamirkan kemerdekaannya pada tanggal 17 Agustus 1945 masih harus bertempur dengan tentara Inggris yang mengatas namakan pasukan sekutu.


Penyebab tentara Indonesia masih harus melawan tentara Inggris karena pasukan Inggris yang datang ke Surabaya tanggal 25 Oktober 1945 dengan tugas dari pasukan sekutu untuk  melucuti tentara Jepang dan menyelamatkan tentara sekutu yang menjadi tawanan Jepang, ternyata diam-diam membawa misi rahasia yaitu mengembalikan Indonesia menjadi jajahan Belanda.
Misi lain dari pasukan Inggris itu tentu saja menimbulkan kemarahan rakyat Indonesia apalagi pasukan Inggris itu diboncengi oleh Belanda yang tergabung dalam NICA (Netherlands Indies Civil Administration) sehingga terjadilah bentrokan-bentrokan bersenjata.


Gangguan keamanan lain untuk keamanan rakyat Surabaya adalah teror dari gerombolan yang menamakan dirinya Kipas Hitam. Ketika Jepang masih berkuasa di Indonesia, Kipas Hitam merupakan organisasi yang didirikan orang-orang Jepang di Indonesia untuk membantu tentara Jepang melawan pasukan sekutu. Tapi setelah Jepang kalah pada perang dunia kedua dan pimpinan Kipas Hitam ditangkap, Kipas Hitam berbalik arah dengan memihak pasukan sekutu dan memusuhi rakyat Indonesia.

Musa yang kedua orang tuanya tewas karena perang dan juga ayah angkatnya seorang tentara Jepang bernama Kapten Yoshimura juga tewas ditembak tentara Belanda, bertekad ikut berjuang membela negaranya. Cara Musa membela negaranya adalah menjadi kurir surat-surat rahasia untuk para tentara dan milisi pejuang Indonesia.

Perjuangan Musa dibantu 2 sahabatnya yaitu Yumna dan Danu. Yumna adalah seorang gadis keturunan tionghoa yang kedua orangtuanya juga tewas karena perang dan Yumna membela negaranya dengan menjadi perawat perang. Sedangkan Danu adalah seorang tentara Indonesia yang bertugas melindungi Musa ketika Musa menjalankan tugasnya sebagai kurir perang.


Pada awalnya Musa sangat percaya pada sahabatnya itu tapi Musa sangat terkejut karena akhirnya tahu bahwa ternyata Yumna dan Danu adalah anggota Kipas Hitam. Untungnya Yumna sudah sadar dengan kesalahannya sehingga keluar dari Kipas hitam dan menjadi anggota Palang Merah Indonesia. Tapi Danu masih setia dengan Kipas Hitam dan jadi pengkhianat bangsanya. Danu jugalah yang memberitahu pasukan Inggris bahwa Musa sebenarnya adalah kurir rahasia para pejuang Indonesia, akibatnya Musa diburu oleh tentara-tentara Inggris.

Musa akhirnya tertangkap oleh tentara Inggris dan dibawa ke markas Kipas Hitam. Di bawah pimpinan Kapten John Wright, tentara-tentara Inggris menyiksa Musa agar Musa memberitahu dimana ia menyimpan surat rahasianya tapi Musa bisa tahan dengan siksaan itu dan tetap tutup mulut.

Untung saja Yumna bekas anggota Kipas Hitam sehingga mengetahui celah untuk menerobos markasnya. Bersama beberapa pejuang, Yumna berhasil menerobos markas hitam dan berhasil membebaskan Musa.
Sayang sekali, pada pembebasan Musa itu, Yumna gugur. Tapi dengan gugurnya Yumna, Danu sadar dengan kesalahannya sehingga keluar dari Kipas Hitam dan kembali pada tugasnya yaitu membantu Musa mengantar surat rahasia.

Bagaimana dengan bentrokan tentara Indonesia dan Inggris? Ternyata pada bentrokan selama bulan Oktober 1945 itu, pasukan Inggris harus menanggung malu karena pasukan Inggris dibawah pimpinan Brigadir Jenderal A.W.S. Mallaby (Panglima Inggris untuk Jawa Timur) bisa dipukul mundur bahkan hampir dihancurkan oleh pasukan Indonesia kalau Inggris tidak minta bantuan Presiden Sukarno untuk menghentikan perang.


Padahal pasukan Inggris yang tergabung dalam Brigade 49 itu merupakan kebanggaan Inggris yang prestasi tempurnya hebat ketika menghadapi tentara Jepang di Burma sehingga dijuluki The Fighting Cock. Tapi The Fighting Cock itu terpaksa mengibarkan bendera putih ketika bertempur di Surabaya melawan tentara Indonesia, memalukan sekali.

Rupanya Inggris salah perkiraan tentang pasukan Indonesia karena selama itu informasi tentang pasukan Indonesia hanya diperoleh dari tentara Belanda yang merasakan bertempur melawan Indonesia sebelum pendudukan Jepang. Padahal kemampuan militer Indonesia berkembang pesat karena selama 3 tahun diduduki Jepang, para pemuda Indonesia mendapat pendidikan militer dari Jepang melalui organisasi militer HEIHO dan PETA.

Inggris semakin malu karena Brigadir Jenderal A.W.S. Mallaby tewas pada tanggal 30 Oktober 1945. Bayangkan, Inggris yang selalu bertepuk dada karena selama 5 tahun bertempur melawan NAZI Jerman, tidak pernah kehilangan satupun jendralnya tapi baru 5 hari di Indonesia sudah harus kehilangan 1 jendralnya.

Dengan tewasnya Brigadir Jenderal A.W.S. Mallaby maka penggantinya yaitu Mayor Jenderal Robert Mansergh mengeluarkan ultimatum yang menyebutkan bahwa semua pimpinan dan orang Indonesia yang bersenjata harus melapor dan meletakkan senjatanya di tempat yang ditentukan dan menyerahkan diri dengan mengangkat tangan di atas. Batas ultimatum adalah jam 6.00 pagi tanggal 10 November 1945.

Rakyat Indonesia khususnya Surabaya tentu saja menolak ultimatum yang sangat menghina itu maka pada pagi hari tanggal 10 November 1945 jam 06.00, tentara Inggris melakukan serangan ke kota Surabaya secara dahsyat dan membabi buta dari darat, laut dan udara.Tentara dan rakyat Indonesia di Surabaya walaupun berbeda suku, ras dan agama bersatu-padu dan terus melakukan perlawanan dengan gigih walaupun dengan senjata seadanya.


Adegan menarik yang ditampilkan dalam film ini adalah walaupun belum mempunyai angkatan udara, tapi para pejuang Indonesia dengan senjata anti pesawat hasil rampasan dari Jepang berhasil menembak jatuh 3 pesawat tempur Inggris. Padahal salah satu dari pesawat yang rontok itu ditumpangi seorang Jendral Inggris yaitu Brigjen Robert Loder Symonds.
Lagi-lagi Inggris harus menanggung malu karena kehilangan lagi seorang jendralnya.


Perlawanan para pejuang Indonesia memang benar-benar mengagumkan sehingga pihak Inggris yang memperkirakan bisa menang dalam waktu 3 hari tapi ternyata pertempuran skala besar ini mencapai waktu sampai tiga minggu, sampai akhirnya seluruh kota Surabaya akhirnya jatuh di tangan pihak Inggris.

Bagaimana cerita Musa pada perang yang dahsyat itu? Walaupun terus dikejar-kejar Kapten John Wright dan anak buahnya, Musa dengan dibantu Danu berhasil menyerahkan surat rahasia ke tujuannya.


Film ini diakhiri puluhan tahun kemudian dimana Musa sudah berusia lanjut dan kembali mengenang pengalamannya ketika ikut berjuang. Musa berpikir bahwa gara-gara perang ia dan juga orang-orang lain telah kehilangan orang-orang yang dicintai, maka Musa menyimpulkan betapa indahnya dunia tanpa perang dan semua bisa hidup berdampingan dengan damai.

Opini Saya Tentang Film Ini :
Menurut saya film ini cukup menarik untuk ditonton, cuma sayangnya gambar dan animasinya mirip sekali dengan film animasi Jepang sehingga saya merasa menonton film Jepang yang di dubbing Bahasa Indonesia seperti di TV. Walaupun begitu saya sangat mengapresiasi film ini dan berharap menjadi pelopor kebangkitan film animasi Indonesia.

Saya yakin, jika berharap di film ini banyak adegan pertempuran/battle pasti akan kurang puas karena adegan battle itu tidak banyak porsinya pada film ini. Tapi menurut saya yang penting adalah pesan moral yang tentu saja jauh lebih penting dari sekedar serunya adegan perang yaitu cinta tanah air, kesetikawanan, kegigihan, keberanian dan perdamaian.

Seperti yang digambarkan di film ini apakah hasil dari perang? Bagi Indonesia jelas terasa karena 15.000 tentara dan rakyat Indonesia tewas serta Surabaya hancur lebur dan berhasil direbut Inggris.

Tapi apakah pasukan Inggris yang berhasil merebut Surabaya merayakan kemenangannya? Ternyata tidak karena keberhasilan merebut Surabaya itu tidak sebanding dengan kerugiannya yaitu 2000 tentaranya tewas termasuk 2 jendral terbaiknya, belum lagi peralatan tempur yang rusak.
Akibatnya setelah Surabaya berhasil diduduki, tentara Inggris  memilih untuk tidak mengejar para pejuang Indonesia yang sudah mundur dari Surabaya bahkan Inggris akhirnya meninggalkan Surabaya karena merasa Indonesia tidak bisa dihadapi dengan perang dan membujuk Belanda untuk melakukan diplomasi.

Begitulah perang, yang kalah maupun menang sama-sama mengalami kerugian yang menyedihkan seperti yang tertera pada sub judul film ini : THERE IS NO GLORY IN WAR
anim-button
Untuk film animasi saya bahas di blog tersendiri, Silahkan klik button ini :
Custom Search